mengenang

Puasa Hp Empat Jam

Posted on Updated on

Mau cerita dikit,

Hari ini, eh bukan hari ini sih. Momennya hanya sore ini aja sebenarnya. Adik kosku namanya Tata berulah lagi sore ini. Anaknya cantik tapi sayang agak lemot dikit, intensitas pikunnya satu level di atas Umi hehehe *maaf ya Ta,,,

Untuk kesekian kalianya dia bertingkah konyol yang pasti bikin aku kesel dan geram. Mau marah tapi ya gimana, … sebenarnya lucu juga jadi gak tega mau marah-marah :-).

Hari ini Tata ada pertandingan basket antar Program Studi, karena dipaksa mau gak mau dia ikutan Dekan Cup. Pertandingan basketnya masih jam 16:00, tapi ribetnya dia udah mulai jam 14:55. Beda banget sama aku wkwkkwk. Aku lebih suka on time atau nggak seringnya sih out time. 

Awalnya aku nggak ngerti kenapa dia sliwar -sliwer di depan dapur pas aku lagi masak *kali ini suer masak beneran, bukan masak mi atau ngrebus air lagi. Aku yang risih liat dia sliwar-sliwer langsung aja negur dia, dan akhirnya terjadilah dialog singkat di antara kami.

“Ta, risih tau liatnya, kaya setrika maju mundur” ucapku sambil numis bumbu
“Hehehe, sori Mbak Um. Tata boleh pinjem pulsa? eh maksudnya mau pinjem Hp buat nelpon Anita” sambil pasang wajah melasnya.
“Ambil wis Ta, tuh masih nempel sama charger-nya. Kalau mau nelpon pake SIM 1 aja ya” sambil nunjuk ke arah Hp yang lagi di cas
“Siap bu guru. Em Tata numpang WA sama BBM Anita aja jadi gak usah telpon. Atau Tata telpon lewat WA aja biar nanti gak ganti pulsane sampean” sambil megang Hp dan cengar-cengir
Sak karepmu Ta, pokok kamu seneng”

Kali ini eksperimen pertama buat masak orak-arik, ada bunga kol, wortel, telur, bakso dan sosis *sisa masakan anak kos 🙂. Kalau kasinan ya simpel aja, berarti lagi pengen nikah. Kalau kemanisan ya gak papa, orang yang masak juga manis dan kalau misal ini kepedesan ya anggap aja buat gantiin masakan abal-abal kemarin yang kurang pedes. Udah gitu aja jangan dibuat rumit.

Sesekali ku lirik Tata yang kelihatan bingung nunggu jawaban chat dari Anita.

“Ta, biasa aja tuh muka. Nunggu balesan chat kaya orang lagi nunggu kupon undian aja” celetukku sambil duduk di dekat kulkas.
“Kunci kamar di bawa Anita mbak, Tata gak bisa masuk kamar. Mau ngambil HP sama KTM buat persyaratan dekan cup” sambil mimik sedikit kesal.
“Oo gitu, pinjem kunci Mbak Nita lah Ta, pasti ada duplikatnya kok” ucapku sambil mainin rambut.
“Masalahnya duplikatnya udah Tata minta mbak” ucap Tata.
“Nah terus kok masih bingung. Why?” semakin kepo saja aku bertanya layaknya seorang wartawan gosip.
“Kuncinya di kamar mbak, ada di dalam lemari” muka Tata semakin memelas.
“Ya salah siapa Ta kalau gitu. Pinjem KTM ku piye? Tak pinjemin baju sekalian buat tanding basket Ta hehe…” ucapku sedikit menggodanya. Read the rest of this entry »